• SHARE
Para Pengguna Dan Mamang GoJek Di Pontianak Masih Resah Terhadap . . . ???

setelah teknologi komunikasi berkembang hingga ke titik nadir, yang dulunya mau naik ojek harus ke pangkalan ojek, kini pelanggan hanya perlu buka smartphone mereka dan tinggal tekan ini tekan itu. Taraaa, mamang tukang ojeknya sudah datang

sumber:Detik.net
Siapa yang nggak tau kalau perkembangan teknologi sekarang udah sangat-sangat maju. Dari sabang sampe marauke, dari hulu sampai ke hilir, bahkan Dari rafatar sampai nenek rokayah, semua mengakui kalau teknologi sudah berkembang pesat.

Kemajuan teknologi yang akan kita bahas disini adalah seputar dunia abang ojek.

Dulu, dulu sekali, saat semua masih serba manual, orang yang hendak pergi ke suatu tempat dan tidak memiliki spedmot (bahasa gaul: Sepeda Motor), sudah pasti yang mereka tuju adalah pangkalan ojek.
Saat dulu juga, yang namanya tukang ojek di pangkalan ojek, yang lagi nunggu penumpang yang mau naik ojek, sangat sangat ramai. Kalau mau hitung pake jari kaki dan tangan, dijamin bakal nggak cukup.

Tapi sekarang, setelah teknologi komunikasi berkembang hingga ke titik nadir, yang dulunya mau naik ojek harus ke pangkalan ojek, kini pelanggan hanya perlu buka smartphone mereka dan tinggal tekan ini tekan itu. Taraaa, mamang tukang ojeknya sudah datang.

Di seluruh dunia, ada banyak banget aplikasi yang berfungsi sebagai media pencari ojek online. Namun, untuk di Indonesia sendiri yang sedang hangat-hangatnya saat ini khususnya di daerah ane yaitu Kote Pontianak, adalah aplikasi GoJek.

Banyaknya fitur yang tersedia di dalam aplikasi GoJek seperti GoFood (untuk memesan makanan) GoBuy (untuk memesan barang lain) GoCar (untuk memesan ojek mobil), dan fitur lainnya menjadikan aplikasi GoJek sebagai pilihan utama bagi para pecinta ojek online.


Yang namanya sebuah kemajuan, tetap ada pro dan kontranya ya gan. Terutama dari para aktifis ojek offline yang masih enggan untuk beralih profesi ke online.

Baru-baru ini, ada sebuah kejadian yang bisa dibilang kurang meng-enakkan bagi mamang GoJek dan bahkan penumpangnya juga merasa nggak enak.

Seorang wanita dengan nama akun “Fitfit ***” dalam sebuah grup Informasi yang ada di Facebook mencurahkan kekecewaannya pada para aktivis ojek offline yang dirasa membahayakan baik bagi mamang GoJek mau pun pelanggannya.
Sekedar berbagi pengalaman ajaBarusan saya nyoba jalan pake jasa gojek dari penyebrangan very siantan menuju ke hijas dalam.Ga nunggu lama ktemu sm driver nya.. Baru mau pake helm eh di datangi sm beberapa orang bapak2 yg marah2 ngomong kasar ke bapak gojek nya. Bahkan sampe blg kata2"hewan" ke kita.Katanya gak boleh gojek dsni wilayah ojek mereka,pdhl tepat di depan alun2 kapuas bukan di wilayah pnyebrangan very nya. Duh, untung si bpk gojek y sabar n bilang kmreka kalo gojek jemput krn ad orderan trus si bpk gojek minta maaf. Kirain udah kelar. Eh pas mau jalan malah diteriaki lagi dsuruh berhenti (kemungkinan masih teman2 yg marah2 td.) Kita lanjut aja.. Singkatnya hati2 buat penumpang/gojek yg akan antr jemput di seputaran penyebrangan very bardan(BNI).biar terhindar dari masalah serupa.

Ternyata postingan ini cukup menarik untuk diikuti. Tak lama setelah si pemilik akun memposting pengalamannya, postingan tersebut langsung dibanjiri komentar yang bau-baunya seperti mendukung mbak tersebut.


Komentar yang paling menarik berbunyi :
Naik gojek lebih aman dan murah lagi..... Dr pada naik ojek tak jelas nekan hrg mau ati agk.. Semangat pak gojek Allah akan cllu melindungi ny jgan takut sm preman ojek gadungan thu 

Yah, begitulah kiranya. Dari kejadian di atas, kita ambil hikmahnya aja lah. Kalau mau naik ojek, disarankan untuk memilih lokasi yang jauh dari pangkalan ojek offline. Bukan apa-apa, supaya semua merasa aman dan nyaman aja sih.  Intinya, Save GoJek, Bring Peace To The World :v
Share To:

Bob Agoy

Bang Bob cuma seorang pria yang suka pura-pura selow kalau do'i cuma nge-Read doang.

Post A Comment: